Hujan Deras Di Arab Saudi Memaksa Penerbangan Ditunda, Sekolah Diliburkan Dan 2 Korban Jiwa

waktu baca 3 menit
Ket Foto: Banjir Jeddah, Arab Saudi (Twitter/@AJEnglish)

Internasional, Gemasulawesi dingin yang terkadang disertai banjir merupakan peristiwa tahunan Jeddah. Hujan lebat melanda di kota pesisir Jeddah, pada Kamis membuat otoritas setempat harus menunda penerbangan, serta menutup jalan menuju Mekkah, kota suci Islam. Lalu lintas di Jalan Tol Makkah-Jeddah di kedua arah dipulihkan pada sore hari.

Video yang dibagikan di media sosial memperlihatkan kendaraan yang hanyut terbawa banjir bandang akibat hujan deras.

Jeddah, merupakan kota berpenduduk sekitar 4 juta orang yang terletak di Laut Merah, sering disebut yang merupakan “pintu gerbang ke Mekkah”.

Pada hari Kamis hujan deras dan banjir, disertai badai, guntur dan kilat, yang tidak berbeda dengan banjir yang juga melanda pada 13 tahun lalu di bulan yang sama.

Baca: Rumah Sakit di Bandung Rawat Ratusan Korban Gempa Cianjur

Kabar semebtara dua orang tewas sementara beberapa orang, yang terjebak di dalam kendaraan yang terendam, telah berhasil diselamatkan.

Laporan dari Pusat Meteorologi Nasional (NCM) mengatakan jumlah hujan yang tercatat di Jeddah dari pukul 08.00 hingga 14.00 Kamis melebihi jumlah yang tercatat pada tahun 2009, mencapai 179mm dalam enam jam.

Melalui gambar yang diposting ke media sosial pada hari Kamis menunjukkan genangan air yang menghalangi lalu lintas di Jeddah dan sebagian menenggelamkan beberapa kendaraan. Penerbangan dan lalu lintas kendaraan terganggu selama beberapa jam karena arteri dan jalan utama tergenang air.

Dan karena kondisi cuaca Bandara Internasional King Abdul Aziz memutuskan untuk menunda keberangkatan beberapa penerbangan dan menghimbau penumpang untuk menghubungi operator untuk mengetahui jadwal penerbangan terbaru.

Baca: BNPB Fokus Cari Korban Gempa Cianjur Dalam Waktu Tiga Hari

Walikota Jeddah sendiri sudah berusaha semaksimal mungkin, dengan mengerahkan lebih dari 2.500 pekerja, untuk membuang air dan limbah dari jalan-jalan untuk memfasilitasi dimulainya kembali lalu lintas. Pemerintah juga mengeluarkan status siaga telah dikeluarkan dan mengimbau warga untuk berhati-hati dan tidak berani keluar dalam cuaca hujan.

Warga sekitar menggungah ke Twitter dan Instagram berbagi gambar dan video yang menunjukkan kondisi dan pemandangan kendaraan yang hanyut. Kendaraan mogok di sejumlah ruas jalan Jeddah akibat hujan deras yang mulai mengguyur kota sejak pagi.

Selain itu sebelum fajar sudah ada perintah untuk meliburkan sekolah-sekolah di kota karena hujan diperkirakan akan berlanjut sepanjang hari.

Sekolah-sekolah juga di kota terdekat seperti Rabigh dan Khulais juga ditutup guna menjaga keselamatan siswa laki-laki dan perempuan.

Baca: Tim SAR Fokus Cari Ratusan Orang Hilang Pascagempa di Cianjur

sendiri tengah berada di ujian akhir, namun sekolah-sekolah telah ditutup secara nasional pada hari Rabu setelah Raja Salman mengumumkan hari libur menyusul kemenangan mengejutkan dari Argentina di Piala Dunia. (*/GLR)

Editor: Gracesilia Shea Arsiane

Ikuti Update Berita Terkini Gemasulawesi di : Google News

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.