Ratusan Rumah di Kabupaten Jeneponto, Sulawesi Selatan Terancam Rusak Karena Abrasi

waktu baca 2 menit
Ket Foto: Ilustrasi rumah rusak karena abrasi (Foto/Facebook Suduik Minang)

Sulawesi Selatan, gemasulawesi – Ratusan di Dusun Kalumpang Barat dan Dusun Bungung-bungung, Desa Bontosunggu, Kecamatan Tamalatea, Kabupaten Jeneponto, Sulawesi Selatan terancam rusak karena . Kepala Desa Bontosunggu Kamiluddin melalui keterangan di Makassar membenarkan hal ini pada Senin 16 Januari 2023.

Menurutnya di tempatnya sudah berlangsung cukup lama. Sampai sekarang, ratusan teracam rusak karena .

Baca: Sempat Kisruh, Ini Dia Sosok PJ Sekda Sulawesi Selatan yang Baru Dilantik

“Biasanya ombak disini besar, akhir tahun baru ini kejadiannya ombak sekitar 5 meter dan mencapai aspal,” ujarnya.

Ia menjelaskan, akibat tersebut menggerus lahan pemukiman hingga sejauh 10 meter di atas permukaan laut. Bahkan, penduduk di sepanjang pantai terancam rusak.

Baca: Pemerintah Sulawesi Selatan Tangani Puluhan Kilometer Jalan Lalu Lintas Harian Rata-Rata

Air laut hampir mendekati .Untuk meminimalisir dampak , mengaku mengambil karung pasir lalu membangun bendungan di belakang untuk pemecah gelombang.

Ada juga beberapa yang diikat dengan tali sebagai pembatas. Kamaludin menyebutkan, selaku pemerintah desa daapat memberikan solusi terkait masalah ini.

Baca: Pemerintah Sulawesi Selatan Bakal Gunakan Modifikasi Rekayasa Cuaca Untuk Kurangi Curah Hujan Tinggi

Sebab tidak bisa membangun pemecah gelombang dengan uang desa karena anggaran terbatas. .Dia khawatir jika ini terus mengerus kawasan pemukiman , akibatnya akan sangat parah.

“Kalau tidak segera diselesaikan, ada kemungkinan dirusak,” ujarnya. Gelombang tinggi. “Saya sudah menginformasikan kepada bahwa mereka bisa mengungsikan tetangga atau keluarganya lebih awal saat gelombang tinggi karena kita tidak tahu kapan gelombang besar datang,” katanya.

Baca: Selama Tahun 2022 Ditemukan Puluhan Ribu Kasus Tuberculosis di Sulawesi Selatan

.”Saya berharap pemerintah pusat atau daerah akan membantu kami,” tutup Kamiluddin.

Diketahui adalah proses pengikisan pantai yang disebabkan oleh kekuatan gelombang laut dan arus laut yang merusak atau arus pasang surut.

tersebut biasa dikenal dengan pantai. Kerusakan pantai akibat ini disebabkan oleh terganggunya keseimbangan alam kawasan pesisir. (*/NRL)

Editor: Muhammad Azmi Mursalim

Ikuti Update Berita Terkini Gemasulawesi di : Google News

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.