Dari Menjual Susu Saat Masih Kecil Hingga Mencetak Dua Gol Di Piala Dunia Qatar, Inilah Kisah Luar Biasa dari Enner Valencia

waktu baca 2 menit
Enner Valencia Foto: (Instagram/@ennervalencia1)

Olahraga, Gemasulawesi – Kapten menunjukkan kemampuan yang luar biasa saat mengonversi penalti pada menit ke-16 saat pertandingan pembuka melawan di Al Bayt pada hari Minggu. cetak dua gol 10 menit kemudian dan bisa membuat hat-trick di babak pertama, tetapi untuk gol yang dianulir di menit ketiga.

Sementara di lapangan, penyerang berusia 33 tahun itu selalu memberikan kesan sebagai seorang pria yang mengendalikan apa yang dia lakukan, kehidupannya di luar lapangan tampaknya agak jauh berbeda malah kacau.

Yang paling terkenal, dia pernah dikejar oleh polisi saat dibawa keluar lapangan saat menang 3-0 atas Chile dalam pertandingan kualifikasi 2018 di Quito.

Baca: Berikut Jadwal Pertandingan Piala Dunia 2022 yang Bisa Kamu Tonton Dirumahmu

Menurut laporan, dia berada dalam pantauan polisi menyusul perselisihan dengan mantan istrinya mengenai biaya pemeliharaan anak. Valencia menyelesaikan kasus tersebut tetapi hal itu berdampak pada karirnya, karena ia mengalami penurunan performa.

Empat tahun kemudian, saudara perempuan Valencia, Erci, diselamatkan oleh pasukan keamanan , 10 hari setelah dia diculik oleh orang-orang bersenjata lengkap di kota San Lorenzo, . Insiden itu terjadi pada hari yang sama ketika dia diumumkan menjadi pemain Fenerbahce.

Lahir dari keluarga miskin, Valencia melakukan pekerjaan serabutan untuk menghidupi keluarganya serta menjaga impian sepakbolanya tetap hidup. Dia harus membantu mengurus ternak keluarganya untuk memenuhi kebutuhan

“Ya, memang benar saya berasal dari latar belakang yang sangat miskin. Untuk membeli sepatu pertama saya, saya harus pergi dan bekerja dengan ayah saya di peternakan memerah susu sapi. Saya harus menjual susu dan barang-barang untuk membeli sepatu bot pertama saya.” curhatnya

Baca: Asado Alasan Timnas Argentina Malah Pilih Tinggal di Asrama Mahasiswa

“Saya terpaksa tidur di Stadion Capwell (Stadion Emelec di kota Guayaquil). Saya sering tidak makan karena tidak punya uang,” katanya. “Hanya kecintaan saya pada sepak bola yang membuat saya terus maju.”

“Ini adalah sesuatu yang saya impikan sejak saya masih kecil, ketika saya berada di pedesaan menjual susu untuk membeli sepatu bola. Beruntung bagi saya, sekarang itu menjadi kenyataan.”

“Perasaan yang luar biasa. Kata-kata tidak dapat mengungkapkan bagaimana perasaan saya ketika saya mengarahkan kepala saya ke bola dan menyadari bola itu masuk. Saya tidak bisa berhenti berteriak, saya memiliki emosi yang meluap-luap.”

Baca: Piala Dunia Qatar Menjadi yang Termahal Bagi Penggemar

Setelah karir yang penuh dengan pasang surut, Valencia menemukan penebusannya dan itu juga di panggung terbesar – . (*/GLR)

Editor: Gracesilia Shea Arsiane

Ikuti Update Berita Terkini Gemasulawesi di : Google News

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.