Disperindag Parigi Moutong Kekurangan Tenaga Ahli Tera

waktu baca 2 menit
Ilustrasi Jenis dan Bentuk Cap Tanda Tera. (Sumber/PT Altraman)

Parigi Moutong, gemasulawesi.com- Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kabupaten kekurangan .

Hal itu diungkapkan, Kepala Disperindag , Muhammad Yasir kepada gemasulawesi.com di ruang kerjanya.

Baca: Mengenal Metrologi Legal

“Ada 27 pasar tersebar di Kabupaten , sementara ahli tera kita yang ada hanya satu orang. Tentu sangat repot kedepannya untuk memenuhi kebutuhan maupun alat ukur lainnya,” ungkapnya.

Sebelumnya kata Yasir, ada dua ahli tera di Disperindag , namun karena sempat terjadi rotasi jabatan salah seorang ahli tera telah pindah tugas ke OPD lain.

Baca: Disperindag Tera Ulang Sejumlah SPBU di Parigi Moutong

Mengatasi kekurangan ahli tera di , pihaknya kata Yasir berencana akan menyekolahkan anak daerah di salah satu perguruan tinggi khusus terkait tera.

“Belum lama ini saya berkunjung ke salah satu sekolah tinggi, rencananya mau menjalin kerja sama agar bisa menyekolahkan anak daerah untuk mendapatkan ilmu memadai terkait tera,” tuturnya.

Baca: Disperindag Parigi Moutong Tera Ulang SPBU Toboli dan Ampibabo

Dia sangat optimis dengan langkah itu dalam beberapa tahun kedepannya persoalan kekurangan bisa teratasi.

Tugas ahli tera sangat menentukan dalam mengukur keabsahan alat ukur atau timbangan yang digunakan.

“Keberadaan ahli tera ini nantinya akan membuat konsumen bisa nyaman berbelanja di pasar maupun mengisi bahan bakar di SPBU yang tersebar di ,” jelasnya.

Kepentingan konsumen kata dia akan terjamin, dan tidak ragu lagi dalam berbelanja. (fan)

Baca: Jajaki Kerjasama Ekonomi, DPRD dan Disperindag Parimo Kunker ke Bontang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.